TETAP BAGIKAN DAGING KURBAN, MESKIPUN PANDEMI COVID-19

Pati, 03 Agustus 2020. Yayasan Pratini Soedarsono yang menaungi Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Bakti Utama Pati dan SMK Bakti Utama Pati menyelenggarakan “Qurban Berkah” dengan tema “Tetap Berbagi di Masa Pandemi” bertempat di halaman STIKes yang berlangsung pada hari Senin (3/8).

Dalam kegiatan qurban tersebut, panitia kurban terdiri dari beberapa pengurus BEM, HIMKA prodi D-III dan OSIS SMK Bakti Utama Pati. Selama prosesi penyembelihan sampai dengan pendistribusian daging kurban,  panitia tetap menerapkan protokol kesehatan seperti memakai masker, face shield, dan jaga jarak.

Pada tahun ini, diperoleh 614 paket daging hewan kurban. ”Sejumlah 614 paket ini berisi daging sapi dan daging kambing. Dalam satu paketnya dengan berat sekitar 500 gr,” lanjut Riyantika selaku panitia pelaksana kurban.

Daging kurban didistribusikan pada masyarakat sekitar STIKes Bakti Utama Pati yaitu masyarakat Desa Blaru Pati.

“Pembagian daging kurban ini adalah wujud dari kepedulian terhadap sesama. Terlebih di masa pandemi Covid-19, banyak masyarakat yang terdampak dari segi ekonomi. Kita harus peduli dengan sesama kita. Di samping itu, semangat Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail dalam moment Idul Adha benar-benar menjadi tauladan wujud ketaatan hamba pada Sang Khaliq, Allah SWT,” tutur Irfana Tri Wijayanti, S.Si.T., M.Kes., M.Keb. selaku Ketua STIKes Bakti Utama Pati.

Pelantikan Ketua Program Studi Pendidikan Profesi Bidan STIKes Bakti Utama Pati

­

Rabu, 8 Juli 2020. Ditengah situasi pandemi Covid-19, Ketua STIKes Bakti Utama Pati, Irfana Tri Wijayanti, S.Si.T., M.Kes., M.Keb. memimpin proses acara pelantikan Ketua Program Studi Pendidikan Profesi Bidan STIKes Bakti Utama Pati.

Berdasarkan Surat Keputusan nomor 053/1.0/G-3/STIKES-BUP/VI/BUP tentang Pengangkatan Ketua Program Studi Saudari Wulan Retno. S.S.T.Keb., M.K.M. sebagai Ketua Program Studi Pendidikan Profesi Kebidanan STIKes Bakti Utama Pati Periode 2020-2022.

Acara pelantikan ini dihadiri oleh Ketua Yayasan Pratini Soedarsono, Bapak Suparjo, M.Kes. Bapak Suparjo memberikan pesan kepada Ketua Program Studi Pendidikan Profesi Bidan agar menjaga tanggungjawab yang diberikan.

Kegiatan ini dilaksanakan dengan tetap mematuhi protokol kesehatan pencegahan Covid-19, diantaranya menjaga jarak dan mengenakan masker.

Kegiatan dilanjutkan dengan orasi ilmiah dari Saudari Retno Wulan, S.S.T.Keb., M.K.M.dengan judul “Profesionalitas Bidan dalam Memberikan Pelayanan Berbasis Natural Theraphy” merupakan bentuk uraian dari visi misi program studi pendidikan profesi bidan.

Surveillance Akreditasi BAN-PT STIKes Bakti Utama Pati

Kamis, 25 Juni 2020. STIKes Bakti Utama Pati melaksanakan kegiatan surveillance Akreditasi oleh BAN-PT secara daring. Kegiatan surveillance akreditasi tetap dilaksanakan walaupun masih dalam masa darurat COVID 19 dikarenakan selain tuntutan dari lembaga menjaminan mutu internal institusi agar STIKes Bakti Utama Pati tetap mempertahankan kualitas PT.

Selain itu Akreditasi merupakan kegiatan penilaian sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan berdasarkan Standar Nasional Pendidikan Tinggi sesuai Pasal 55 ayat (1) Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2012.

Adapun Tahapan Akreditasi menurut Pasal 12 ayat (2) Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 5 Tahun 2020 yaitu evaluasi data dan informasi, penetapan status akreditasi dan peringkat terakreditasi dan pemantauan dan evaluasi status akreditasi dan peringkat terakreditasi.

Kebijakan Assesmen Lapangan (AL) diganti dengan surveillance secara daring (virtual) semata-mata untuk tetap mengikuti protokol kesehatan yang telah ditentukan oleh BAN-PT dan tetap mengacu pada pedoman AL sesuai instrumen yang digunakan.

STIKes Bakti Utama Pati sesalu berusaha semaksimal mungkin dalam upaya menjalankan kegiatan Belajar mengajar sesuai dengan visi dan misi Institusi dengan selalu meningkatkan mutu, mohon doa restunya agar kami bisa berkembang menjadi institusi unggul.

Peduli dengan Masyarakat yang Terdampak Covid-19, BEM STIKes Bakti Utama Pati Bagikan Paket Sembako

Dokumentasi pendistribusian paket sembako oleh BEM STIKes Bakti Utama Pati, Pati, Selasa (4/5).

Pati- Merebaknya wabah pandemi Covid-19 mendorong banyak komunitas untuk melakukan aksi peduli terhadap sesama. Seperti yang dilakukan BEM STIKes Bakti Utama Pati, Selasa (4/5).

Badan Eksekutif Mahasiswa STIKes Bakti Utama Pati menggelar aksi peduli dengan menyalurkan bantuan kemanusiaan berupa 27 paket sembako ke sejumlah masyarakat yang terdampak sekitar STIKes Bakti Utama Pati. Dana untuk bansos tersebut berasal dari penggalangan dana dari mahasiswa, pegawai STIKes serta hasil jualan mahasiswa. Paket sembako terdiri dari beras, mie, minyak goreng serta telur asin.

Dalam pendistribusian paket sembako telah sesuai dengan protokol kesehatan yang dianjurkan pemerintah, mulai dengan menggunakan masker, menggunakan handsanitizer, dan physical distancing dengan orang yang menerima paket, selepas selesai tidak lupa dengan mencuci tangan.

“Saat ini Indonesia sedang dilanda wabah Covid-19, wabah ini meluas dengan sangat cepat akibat dari pandemi ini penghasilan masyarakat banyak yang berkurang bahkan pekerja banyak yang di PHK. Hal ini mengakibatkan tidak terpenuhinya kebutuhan sehari-hari”, terang Ketua BEM STIKes Bakti Utama Pati disela pendistribusian paket sembako kepada tukang becak maupun masyarakat terdampak lainnya.

Pembagian paket sembako ini bertujuan untuk membantu masyarakat yang terdampak secara ekonomi akibat pandemi Covid-19 dengan harapan bantuan sosial yang salurkan oleh BEM dapat sedikit meringankan perekonomian mereka yang membutuhkan.

Bagi mereka bantuan sosial yang diberikan oleh BEM ini sangat bermanfaat untuk mereka, tentunya hal ini membuat kita sebagai penyalur bantuan sosial juga ikut senang karena dapat sedikit membantu masyarakat yang membutuhkan. Ucapan Terima Kasih untuk yang telah menyumbangkan rezeki untuk masyarakat yang membutuhkan lewat BEM STIKES Bakti Utama Pati.

Tenang dan Gembira dengan Yoga Cegah COVID-19

Happiness berasal dari kata “happy” yang memiliki arti kata bahagia, senang, gembira, sedangkan humor adalah sikap yang cenderung dilakukan untuk membangkitkan rasa gembira dan memicu tawa, dengan humor dapat membuat orang lain dan diri sendiri senang sehingga memungkinkan penurunan stres dan bisa membantu individu menemukan persepsi yang baru terhadap persoalan yang dihadapi. Hasil penelitian Laura (2007), humor dan tertawa menguntungkan bagi kesehatan fisik karena beberapa hal berikut: tertawa dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh, tertawa dapat mengurangi  hormon-hormon stres seperti epinefrin, kortisol, dopamin serta dapat meningkatkan growth hormone, tertawa juga dapat meningkatkan peredaran darah didalam tubuh, tertawa dapat berperan sebagai analgesik karena tertawa dapat meningkatkan sekresi endofrin serta dapat mengurangi ketegangan otot.

Penelitian terbaru tentang tawa menunjukkan bahwa tertawa dengan orang lain melepaskan endofrin diotak senyawa kimia (hormone) yang menguragi rasa sakit dan meningkatkan kesenangan, menghasilkan perasaan nyaman melalui reseptor opioid. Sedangkan hormone endofrin baru-baru ini juga diketahui bisa meningkatkan daya imun tubuh. Komponen kebahagian menurut Andrew dan McKennel terdiri dari dua hal, yaitu: efektif dan kognitif, perasaan nyaman sebagai kondisi efektif dan kepuasan dalam hidup sebagai kondisi kognitif. Kegiatan tertawa melalui humor bersama orang-orang yang kita sayang i merupakan sumber kebahagian secara kognitif, sedangkan secara afektif dapat dilakukan dengan melakukan kegiatan yang dapat menciptakan kenyamanan yaitu dengan olahraga yoga.

Melakukan yoga dapat meningkatkan suasana hati dan ketajaman mental. Yoga di pagi hari dapat menjadi obat alami untuk mengurangi rasa cemas dan stres dalam menghadapi hari-hari yang panjang terutama saat seperti ini ditengah pandemik Covid-19. Bahkan dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh Yoga Biomedical Trust di London, 94 persen peserta survei yang rutin melakukan yoga di pagi hari dapat dengan baik mengontrol masalah kecemasan mereka. Hal ini terjadi karena sifat yoga yang memodulasi sistem respons-stres tubuh dengan mengurangi variabilitas detak jantung. Alhasil melakukan yoga secara teratur dapat menenangkan tubuh dan pikiran. Rutin lakukan yoga terbukti memberikan efek positif pada keseharian mood orang yang menjalankannya. Bahkan, yoga juga bisa mengubah kebiasaan seseorang yang terkadang malas untuk beraktivitas menjadi lebih produktif.

Berdasarkan data yang didapat dari responden (SK, YW dan WHA), Latihan yoga dapat meningkatkan system kekebalan tubuh, responden merasa menjadi lebih sehat, tidak mudah terserang sakit fisik. Sistem imun merupakan system pertahanan diri terhadap bakteri, mikroba, virus, racun yang menyerang tubuh. Seseorang dapat  menurun kekebalan tubuhnya karena terdapat racun dari makanan atau lingkungan,diet yang tidak terkontrol, kurang melakukan olahraga serta stress. Latihan  yoga dapat mengaktifkan sistem kekebalan tubuh dengan cara mengaktifkan kelenjar thymus yang terletak di area  jantung dan tulang dada. Kelenjar thymus memproduksi sel, sebuah kelompok heterogen sel penting dalam melindungi tubuh terhadap invasi oleh organisme asing.

Covid 19 adalah jenis virus family virus H5 N1 yang bisa hidup di tempat atau inang hidup dan menginfeksi lewat droplet maka selain mencegah dengan cuci tangan dan memakai masker serta bergaya hidup sehat dianjurkan juga untuk melaksanakan olahraga yoga dengan rutin seminggu 2-3 kali untuk menciptakan ketenangan, rileks dan berpositif thinking sehingga meningkatkan imun tubuh dan dapat mencegah tertular covid 19.

PENGUATAN TATA PAMONG DI STIKES BAKTI UTAMA PATI

Tata pamong (governance) merupakan sistem untuk memelihara efektivitas peran para konstituen dalam pengembangan kebijakan, pengambilan keputusan, dan penyelenggaraan program studi. Sebuah tata pamong yang baik akan melahirkan sistem administrasi yang handal. Sistem ini akan menjaga efektifitas, efisiensi dan produktivitas pewujudan visi, pelaksanaan misi, dan pencapaian tujuan program studi.

Guna menjamin sistem tata kelola dan tata pamong di STIKes BUP berjalan dengan baik sesuai koridornya maka institusi melaksanakan survei kepuasan tata kelola dan tata pamong pada akhir semester ganjil tahun akademik 2019/2020. Survei ini dilakukan terhadap seluruh pegawai, baik dosen maupun tenaga kependidikan pada tahun akademik berjalan. Survei dilaksanakan oleh Pusat Penjaminan Mutu (P2M). Survei dilakukan terhadap tata kelola dan tata pamong yang meliputi 5 aspek yaitu aspek pemilihan pimpinan, tata pamong, pengelolaan, kepemimpinan serta penjaminan mutu, dengan mengacu kepada pedoman tata kelola dan tata pamong STIKes Bakti Utama Pati. Sistem pengisian angket dengan google form memberikan kemudahan kepada pegawai untuk berpartisipasi meskipun di masa pandemi covid-19. Hal inilah yang menjadi salah satu sebab tingginya partisipasi pegawai dalam survei, yaitu sebesar 100% pegawai.

Adapun hasil survei adalah sebagai berikut:

Berdasarkan grafik tersebut diketahui bahwa sebagian besar pegawai merasa puas atas penyelenggaraan tata kelola dan tata pamong di STIKes Bakti Utama Pati, yaitu sebesar 85% (29 responden). Sedangkan pegawai yang merasa kurang puas adalah sebesar 15 % (5 responden). Pengkategorian tersebut berdasarkan skor rata-rata yaitu sebesar 83, dimana dikatakan puas karena skor total minimal 83, sedangkan kategori kurang puas jika skor total kurang dari 83.

Kepuasan pegawai antara lain pada item pemilihan pimpinan, monitoring dan evaluasi eksternal, serta kepemimpinan.

Item yang menjadi masukan dari survei ini adalah pada penyediaan sarana dan prasarana, ada pegawai yang belum merasa puas terhadap aksesibilitas jaringan internet. Dengan demikian, hal ini menjadi masukan agar ada peningkatan kapasitas bandwith jaringan internet sehingga akses makin mudah, lancar dan luas.

Survei kepuasan tata kelola dan tata pamong yang meliputi 5 aspek (aspek pemilihan pimpinan, tata pamong, pengelolaan, kepemimpinan serta penjaminan mutu) akan dilakukan secara berkelanjutan sebagai dasar peningkatan kinerja sistem tata kelola dan tata pamong.

KEPUASAN MAHASISWA

Kualitas pelayanan kepada pemangku kepentingan merupakan salah satu kunci keberhasilan organisasi dalam membangun hubungan yang erat dengan konsumennya. Dengan kualitas pelayanan yang baik diharapkan dapat menciptakan kenyamanan dan ketenangan lingkungan organisasi. Perguruan tinggi yang berperan aktif dalam menciptakan sumber daya manusia yang kompeten, sangat memerlukan suasana akademik dan lingkungan yang nyaman untuk melakukan proses belajar mengajar. Dengan pelayanan yang baik perguruan tinggi diharapkan menjadi rumah kedua mahasiswa.

Akreditasi Institusi menilai kepuasan mahasiswa pada item 3.1.3 kriteria kemahasiswaan yang menuntut adanya instrumen pengukuran kepuasan mahasiswa terhadap aspek dosen, tenaga kependidikan, pengelola serta sarana prasarana.

Pada akhir semester ganjil tahun akademik 2019/2020, survei kepuasan mahasiswa dilakukan terhadap semua mahasiswa dimana hasil survei adalah sebagai berikut:

Berdasarkan grafik tersebut diketahui bahwa sebagian besar kepuasan mahasiswa sangat baik terhadap pelayanan dosen, tendik, pengelola maupun terhadap sarana dan prasarana yang ada, yaitu sebesar 81%, kemudian kepuasan baik sebesar 13%, kepuasan cukup sebesar 5%, sedangkan kategori kepuasan kurang adalah 1%.

Informasi yang diperoleh menggunakan aplikasi google form ini menjadi bahan masukan bagi institusi dalam memberikan pelayanan yang terbaik bagi mahasiswa pada waktu berikutnya.

Selain informasi tersebut, data lain terkait kepuasan mahasiswa antara lain bahwa tingkat pelanggaran mahasiswa rendah, tingkat partisipasi tinggi dalam perkuliahan maupun dalam kegiatan kemahasiswaan.

LDK Perkuat Leadership Mahasiswa

Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Bakti Utama Pati melakukan Pelantikan dan Latihan dasar Kepemimpinan (LDK) Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) dan Himpunan Mahasiswa Kebidanan (Himka) Prodi Diploma III, bertempat di auditorium Stikes Bakti Utama Pati pada hari Jum’at dan Sabtu, tanggal 6-7 Desember 2019.

Pelantikan diikuti oleh seluruh pengurus BEM dan Himka Prodi Diploma III periode 2019-2021, dihadiri oleh mahasiswa dan tamu undangan.

Ketua STIKes Bakti Utama Pati dalam memberikan sambutan menyampaikan bahwa bisa menjadi pemimpin yang bertanggung jawab, berpengetahuan maupun skill merupakan modal dalam menjalankan program kerja yang sudah dibuat.

Setelah acara pelantikan, dilanjutkan dengan kegiatan Latihan Dasar Kepemimpinan (LDK) yang digelar selama 2 hari dengan menghadirkan 6 materi, disampaikan oleh 4 narasumber.

Pelatihan mengetahkan 6 materi yang disampaikan oleh 4 narasumber yaitu: Ketua Yayasan Pratini Soedarsono Suparjo S,Kp.,M.Kes dengan tema yang pertama kepemimpinan dalam organisasi, yang kedua dinamika kelompok dan yang ketiga Isu dan Manajemen isu mahasiswa dalam pengembangan diri.

Materi selanjutnya “Keterlibatan Mahasiswa dalam Riset dan Pengabdian Masyarakat” oleh Sifa Altika, S.Si.T., M.Kes. Materi yang kelima disampaikan oleh Uswatun Kasanah, dengan tema “Tata Kelola Organisasi Kampus” dan materi yang terakhir disampaikan oleh Siti Mar’fuah, S.Si.T.,M.Kes dengan tema “Pengembangan dan Peran Organisasi Kampus dalam Peningkatan Tri Dharma PT”.

Dalam sambutannya, ketua Stikes Bakti Utama Pati menyampaikan bahwa “pengurus organisasi harus berani berbicara, kreatif dan tanggung jawab dalam memimpin organisasinya guna mendukung percapaian program-program organisasi.

Kegiatan tersebut diakhiri dengan foto bersama dan memberikan kenang-kenangan kepada narasumber.

Faculty Mobility Progam oleh Dosen & Mahasiswa STIKes BUP

Pengalaman Dosen dan Mahasiswa STIKes Bakti Utama Pati dalam Program  Faulty Mobility

Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Bakti Utama Pati telah menjalin kerjasama dengan salah salah satu Universitas di Filipina yaitu Systems Plus College Foundation. Salah bentuk implementasi kegiatan dari MoU yang telah disepakati oleh kedua belah pihak adalah adanya kegiatan faculty mobility. Dalam kegiatan faulty mobility terdapat dua kegiatan yang dilakukan yaitu visiting leturer dan sit in program bagi mahasiswa. Kegiatan Faculty mobility dilaksanakan dari tanggal 8 Oktober sampai dengan 19 Oktober 2019. Selain STIKes Bakti Utama Pati juga terdapat dua perguruan tinggi kesehatan lain yang bersama-sama mengikuti kegiatan tersebut.

Dosen yang tugaskan untuk mengikuti kegiatan Faculty Mobility di SPCF Filipina adalah Siti Marfu’ah, S.S.T.,MPH sedangkan untuk mahasiswa Rizka Melati dan Sussiloasih. Dosen dan mahasiswa yang digugaskan tersebut dari program studi Kebidanan Program Sarjana.kegiatan ini bertujuan untuk  Pertukaran Budaya antara budaya di Indonesia dengan Budaya di Phillipines, tentang bagaiamana Budaya Akademik dan Budaya Sosial yang ada di SPFC Phillipines, selain itu Dosen STIKes Bakti Utama Pati ibu Siti Marfu’ah, S.S.T., M.PH mengatakan Progam ini memberikan peluang untuk pengayaan pribadi dan pengembangan professional, pengalaman ini memungkinkan staff pengajar/akademik untuk berkolaborasi dengan kolega luar negeri, memperluas pengalaman professional, mendiversifikasi kurikulum akademik dan menginternasionalkan penelitian dan Curiculum Vitae.

Pemilihan SPCF Filiphina sebagai lokasi untuk faculty Mobility mengacu pada tujuan yang ingin dicapai yaitu mengetahui budaya dan program pendidikan yang diselenggarakan di SPCF Filipina. SPCF sendiri merupakan perguruan tinggi yang berada di Angeles City dengan memiliki beberapa program studi salah satunya yang dibindang kesehatan adalah program studi Nursing. Program study nursing dengan spesifikasi keperawatan maternal memberikan pengalaman belajar bagi dosen dan mahasiswa untuk memahami dan mengetahui kegiatan dan proses pembelajaran di SPCF.

Menurut ibu Siti Marfu’ah, S.S.T., M.PH, banyak manfaat yang diperoleh dari kegiatan yang telah dilaksankan salah satunya yaitu Kesempatan untuk hidup dan bekerja di negara yang berbeda & konteks budaya dan sering belajar / memperkuat pengetahuan tentang bahasa tambahan, Pengayaan pribadi dan pengembangan profesional Internasionalisasi CV dan akses ke peluang penelitian yang unik Pembentukan / penguatan jaringan profesional internasional.

Faculty Mobility  Progam ini di harapkan memberikan daya ungkit bagi Dosen STIKes Bakti Pati dimana nantinya pengalaman yang di dapatkan dari SPCF Phillipines dapat di tularkan ke Dosen lainya sebagai bahan ajar perbandingan teori dan laboratorium yang ada Phillipenes. STIKes Bakti Utama Pati kedepan akan berupaya untuk mengadakan kegiatan-kegiatan dengan perguruan tinggi di luar negeri untuk meningkatkan kualitan penyelenggaraan pendidikan

PENANDATANGAN KERJASAMA STIKES BAKTI UTAMA PATI DENGAN ARELLANO UNIVERSITY PHILLIPINES

STIKes Bakti Utama Pati (BUP) menan­da­ta­ngani nota per­janjian kerja sama atau Me­morandum of Agreemen (MoA) da­lam Imple­mentasi Tri Darma Pergu­ruan Tinggi.

Penandatangan MoA itu merupakan tindak lanjut dari “Memorandum of Understanding” (MoU) antara Arellano University Phillpines dengan STIKes Bakti Utama Pati  yang telah dilakukan sebelumnya.

Penandatanganan MoA dilaku­kan Minggu, (29/10/2019) di kampus STIKes Bakti Utama Pati, Jalan ki Ageng Selo No 15 Pati. Penandatangan ini di lakukan oleh Ketua STIKes dan Dekan Univesity Arellano Phillipines serta disaksikan oleh ketua yayasan Pratini Soedarsono, Pembina Yayasan, wakil Ketua 1 (Bidang Akademik), Wakil ketua III Bidang kemahasiswaan.

Ketua STIKes BUP ibu Irfana Tri Wijayanti, S.Si.T., M.Kes., M.Keb dalam sambutannya menje­laskan “ tentang profil STIKes Bakti Utama Pati  kepada rom­bongan dari Arellano University Phillipines. STIKes BUP saat ini, kata ibu Irfana memiliki 13  dosen tetap, 3 di antaranya ber­kua­lifikasi pendidikan M.Keb, dan 6 diantaranya bergelar M.Kes. serta Magister lainya, dan juga  memiliki dosen non tetap dokter spesialis anak, dokter spesialis Obgyn juga ada di STIKes BUP.

STIKes BUP, adalah salah satu Per­guruan Tinggi Swasta (PTS) di kabupaten Pati Jawa Tengah yang diproyeksikan Lembaga Layanan Pedidikan Tinggi (LL-Dikti) wilayah VI Jawa tengah, (dahulu Kopertis) yang me­raih akreditasi institusi perguruan tinggi (AIPT) level B. Demi menjawab tantangan Revolusi Industri Era 4.0 dalam waktu dekat STIKes Bakti Utama Pati akan menambahkan progam Studi Baru. Selain itu Progam Studi Sarjana Kebidanan sedang dalam tahap pengajuan Akreditasi.

“STIKes BUP terkakreditasi B dengan 1 prodi Diploma Tiga Kebidanan dan selebihnya telah terakreditasi. Kare­nanya, saat ini STIKes BUP tengah sibuk-sibuknya mem­persiap­kan segala persya­ratan me­nuju akreditasi prodi lainya, dan menyiapkan pembukaan Progam Studi Baru”

Ketua STIKes berharap kerja sama yang dila­kukan dengan Arellano University Of Phillipines dan berbagai perguruan tinggi lainya mampu mendorong peningkatan kualitas dan kuantitas.

Ketua STIKes Bup  juga memiliki harapan untuk dapat melakukan kerja sama dengan Uviversitas luar negeri lainnya bisa segera dilakukan segera diantaranya Malaysia dan Singapura sehingga menghasilkan ke­giatan-kegiatan dalam rangka imple­mentasi Tri Darma Perguruan Tinggi.

Sedangkan Dekan Arellano University Phillipines  mengatakan bahwa , kerja sama antarper­guruan tinggi meru­pakan suatu keharusan untuk menciptakan lulusan yang berdaya saing baik di dalam maupun di luar negeri. Kini semua perguruan tinggi di dunia berlomba-lomba menggalang kerja sama.

Selanjutnya Dekan University Of Phillipines  Dr Maria Cristy Ramadjo mengatakan “Institute Of Health Science Bakti Utama Pati Very worthy to be a parthner in cooperation because Bakti Utama is one of the University whose is very fast developing”. Atau dapat diartikan bahwa STIKes Bakti Utama Pati sangat layak menjadi mitra kerjasama, karena merupakan salah satu Institusi yang cepat berkembang.

Dalam waktu dekat mahasiswa dan Dosen STIKes Bakti utama Pati juga akan ke Phillipines untuk Studi Banding di Arellano University.